Thursday, June 13, 2013

GNATUH.

kenapakaubaca.[?]
"-"-H.A

 hahhh! aku dah figure out. aku dah jumpa satu konklusi.
Hipotesis (boleh lagi ) diterima
Bukan isu perkauman je yang jadi isu sensitif,bukan isu agama,bukan parti A bukan Parti B.
ada lagi yang sensitip sebenarnya.

Hutang,peminjam dan pemberi hutang.
Sensitif bukan?

aku beri situasi .
Si A datang kepada Si B. cerita segala permasalahan.akhirnya...
"boleh pinjam duit sikit tak weh?"
"sikit ? berapa ribu ?"

*krik krik krik* sebetulnya si A dapat apa yang dia mahu tadi. Yang muskilnya,
bila tiba 3 bulan selepas tu. Si A tiba tiba lupa apa yang dipinjam.
Ribu ke? bukan ratus ke?

to not to make the stroy become long long.

apa kata,dengan kata mudahnya.

U pay what U borrow.
pinjam apa yang awak hutang,
Jangan purapura lupa.
Buat orang akan menyampah.

serius !

Dan dalam hadith yang lain daripada Ibnu Umar r.a, Rasulullah s.a.w bersabda yang diriwayatkan oleh Imam Ibnu Majah yang maksudnya : “Sesiapa mati, sedangkan dia masih menanggung hutang satu dinar atau satu dirham, maka akan diambil ganti daripada kebaikannya, kerana di sana tidak ada dinar dan tidak ada pula dirham”.

Rasulullah s.a.w ada menjelaskan dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari yang bermaksudnya : “Sesiapa mengambil harta orang lain (berhutang) dan berniat akan membayarnya, maka Allah akan luluskan niatnya itu. Tetapi sesiapa mengambil dengan niat akan membinasakannya dengan tidak membayarnya maka Allah akan membinasakan dia”.

No comments:

There was an error in this gadget